Category Archives: Bisnis/Motivasi

Menang di Mahkamah UE, RI Akhirnya Boleh Ekspor Biodisel

Pemerintah dan pengusaha biodiesel berhasil memenangkan gugatan tingkat banding di Mahkamah Uni Eropa (UE) dalam kasus pengenaan Bea Masuk Antidumping (BMAD). Direktur Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan mengatakan dengan kemenangan gugatan ini, maka UE menghapus pengenaan BMAD sebesar 8,8 persen-23,3 persen atas produk biodiesel dari Indonesia. Penghapusan BMAD ini berlaku per 16 Maret 2018.

“Gugatan banding Pemerintah Indonesia dan sejumlah perusahaan terhadap pengenaan BMAD atas produk biodiesel telah dikabulkan Mahkamah UE. Dengan demikian, pengenaan BMAD yang dilakukan UE dihapuskan sehingga para pelaku usaha bisa kembali mengekspor biodiesel tanpa ada tambahan BMAD. Sedangkan untuk produsen yang tidak mengajukan gugatan ke pengadilan lokal di UE menunggu implementasi hasil keputusan panel Badan Penyelesaian Sengketa (Dispute Settlement Body/DSB) WTO,” jelas Oke dalam keterangan resmi di Jakarta, Rabu (21/3).

Kemenangan ini, lanjut Oke, merupakan kemenangan ganda Indonesia atas UE. Sebelumnya, Pemerintah berhasil memenangkan sengketa di DSB WTO. Hasil putusan Mahkamah UE dan putusan DSB WTO memberikan sinyal positif bagi negara-negara mitra dagang Indonesia terhadap perdagangan yang adil (fair trade) sektor sawit.

“Dengan adanya kemenangan ini, diharapkan negara-negara mitra dapat menangkap sinyal positif untuk melebarkan akses pasarnya bagi biodiesel Indonesia. Sektor kelapa sawit Indonesia tidak mengandung subsidi dan juga tidak dijual dengan harga dumping,” kata Oke.

Dengan kemenangan tersebut, ekspor biodiesel Indonesia ke UE juga diharapkan dapat segera kembali berjalan lancar. Di menilai kemenangan ini tentunya menjadi bekal kuat untuk menghadapi tuduhan yang sama dari negara lain dan mempunyai nilai tersendiri bagi peningkatan ekspor biodiesel, maupun produk turunan sawit lainnya.

“Kemenangan ganda ini juga memberikan peluang yang besar bagi ekspor biodiesel Indonesia untuk kembali bersaing di pasar UE,” imbuh Oke.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), ekspor biodiesel Indonesia ke UE sempat mencapai USD 1,4 miliar di 2011 sebelum dikenakan BMAD pada 2013. Namun, pada periode 2013–2016 ekspor biodiesel Indonesia ke Uni Eropa turun sebesar 42,84 persen dari USD 649 juta di 2013 turun menjadi USD 150 juta di 2016.

Nilai ekspor biodiesel Indonesia ke UE paling rendah terjadi pada 2015 yakni sebesar USD 68 juta. Sebelumnya, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita melalui siaran pers beberapa waktu lalu telah menginformasikan bahwa tren ekspor biodiesel Indonesia ke UE pada periode sejak pengenaan BMAD sampai dengan dikeluarkannya putusan akhir DSB WTO (2013-2016) diestimasikan sebesar 7 persen.

Jika peningkatan tersebut dapat dipertahankan dalam dua tahun ke depan, maka nilai ekspor biodiesel Indonesia ke Uni Eropa pada 2019 diperkirakan mencapai USD 386 juta dan pada 2022 mencapai USD 1,7 miliar.

Direktur Pengamanan Perdagangan, Pradnyawati, menegaskan bahwa Pemerintah akan melakukan pemantauan terhadap hasil keputusan Pengadilan UE tersebut dengan berkoordinasi oleh pihak produsen/eksportir.

“Kami memastikan bahwa UE segera melaksanakan hasil keputusan pengadilan dan akses pasar benar-benar terbuka,” tandasnya.

Untuk diketahui, UE mengenakan BMAD terhadap produk biodiesel Indonesia dengan margin dumping sebesar 8,8 persen – 23,3 persen sejak 19 November 2013. Indonesia kemudian mengambil langkah dengan mengajukan keberatan terhadap pengenaan BMAD tersebut ke Pengadilan Umum Tingkat I UE, serta ke DSB WTO.

Pengajuan gugatan di Pengadilan Umum Tingkat I UE dimulai sejak 19 Februari 2014. Hasilnya, Pengadilan Umum Tingkat I UE menolak penerapan BMAD oleh UE pada 15 September 2016. Dari hasil tersebut, UE mengajukan gugatan banding ke Mahkamah UE pada 24 November 2016. Hakim Mahkamah UE kemudian menguatkan putusan Hakim Pengadilan Umum Tingkat I UE untuk menolak penerapan BMAD tersebut.

Sumber : Jawapos.com

Advertisements

Siapkan Rp 600 Miliar, INKA Mau Bangun Pabrik di Banyuwangi

Banyuwangi – PT Industri Kereta Api (PT INKA) berencana membuka pabrik baru di Banyuwangi. Ditargetkan pabrik dengan nilai investasi Rp 600 miliar ini akan mulai beroperasi pada semester kedua tahun 2019 mendatang.

Direktur keuangan dan SDM PT INKA, Mohamad Nur Sodiq mengatakan saat ini PT INKA merupakan satu-satunya industri kereta api di Indonesia dengan kinerja yang terus berkembang. Selain memenuhi kebutuhan kereta api domestik, PT INKA juga banyak menerima pesanan ekspor gerbong kereta api dari berbagai negara.

“Sebagai satu satunya pabrik kereta api nasional dengan lokasi pabrik di Madiun saat ini kapasitas produksinya

overload . Maka, kami mencari lokasi untuk pengembangan perusahaan. Dengan berbagai pertimbangan, lokasi yang akhirnya kami tetapkan Banyuwangi. Untuk itu, kami meminta dukungan dari pemerintah daerah,” kata Sodiq kepada sejumlah wartawan, Sabtu (21/10/2017).

Sodiq mengatakan, saat ini pesanan kereta api yang tengah ditangani oleh PT INKA cukup banyak, baik permintaan domestik maupun luar negeri. Untuk domestik saja, kata Sodiq, ada beberapa proyek yang tengah digarap. Antara lain proyek KRL Bandara Soekarno Hatta – Sudirman, LRT di Palembang yang disiapkan untuk SEA Games, LRT Jabodetabek, juga ada proyek dari PT KAI untuk mengganti gerbong-gerbong kereta yang usianya sudah tua.

“Belum lagi kami juga tengah mengerjakan pesanan kereta api dari beberapa negara salah satunya Bangladesh. Kami juga ikut tender di Zambia, Srilanka dan Nigeria. Selama ini kami juga telah memenuhi pesanan kereta dari semua negara di ASEAN. Maka kami butuh pabrik yang lebih besar lagi untuk membangun semua kereta-kereta tersebut,” ungkap Sodiq.

Rencana lokasi industri yang akan dibangun di Banyuwangi, kata Sodiq berada di lahan milik BUMN di wilayah Kalipuro. “Kami sudah lapor ke Menteri BUMN, dan beliau mendukung karena lahannya juga milik perusahaan BUMN, jadi urusannya akan lebih mudah,” ujar Sodiq.

Lokasi ini dinilainya memenuhi berbagai syarat strategis yang dibutuhkan oleh PT INKA, khususnya untuk memenuhi pesanan ekspor. Salah satunya dekat dengan pelabuhan Tanjungwangi yang diharapkan memudahkan pengiriman ekspor. Selain itu lokasi juga dekat dengan jaringan rel kereta api.

“Di lokasi tersebut infrastruktur pendukungnya lengkap. Jarak dengan pelabuhan sangat dekat. Selain itu di masterplan Banyuwangi, wilayah tersebut direncanakan dilewati oleh jalan tol. Sangat efisien nantinya,” ujar Sodiq.

Sodiq menargetkan pembangunan industri dengan nilai investasi mencapai Rp 600 miliar akan dimulai mulai bulan Maret 2018 dan pabrik akan mulai beroperasi pada semester dua tahun 2019. Nantinya pabrik yang dibangun di Banyuwangi tersebut akan dijadikan pabrik kereta berbahan dasar stainless steel dan aluminium.

“Tidak tertutup kemungkinan nantinya Banyuwangi akan menjadi main industry PT INKA. Tapi yang jelas kami akan memiliki dua pabrik besar di Madiun dan Banyuwangi,” cetus Sodiq.

Sodiq memproyeksikan industri INKA di Banyuwangi bisa menyerap hingga 1000 tenaga kerja. Dia berharap Kebutuhan tenaga kerja tersebut bisa dipenuhi dari sekolah vokasi yang ada di Banyuwangi. Bahkan dia berharap ke depannya Banyuwangi bisa membangun SMK Kereta Api selain SMK Perkapalan yang sudah ada sekarang.

“Tenaga kerja perkeretaapian memang membutuhkan spesialisasi khusus. Selama ini untuk memenuhi tenaga kerja di Madiun saja kekurangan. Maka kami akan bekerjasama dengan SMK yang ada di Banyuwangi untuk bisa mensuplai tenaga kerja bagi INKA,” cetus Sodiq.

Sementara itu Wakil Bupati Yusuf Widyatmoko menyambut baik rencana pembangunan pabrik baru PT INKA. Pemerintah daerah akan memberikan support yang dibutuhkan oleh PT INKA untuk kelancaran pembangunan industri tersebut.

“Kami sangat senang Banyuwangi bisa menjadi lokasi pembangunan pabrik PT INKA. Apalagi industri ini akan menyerap banyak tenaga kerja putra putri daerah lulusan SMK, tentunya dengan dibekali keahlian khusus. Kami berharap segala sesuatunya bisa lancar,” pungkasnya. 

Legowo beribadah karena Allah &mengharap pahalaNya

An-Nahl, ayat 97

{مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (97) }

Barang siapa yang mengerjakan amal saleh —baik laki-laki maupun perempuan— dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik: dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan.

Janji Allah ini ditujukan kepada orang yang beramal saleh. Yang dimaksud dengan amal saleh ialah amal perbuatan yang mengikuti petunjuk Kitabullah dan Sunnah Nabi-Nya, baik dia laki-laki ataupun perempuan dari kalangan anak Adam, sedangkan hatinya dalam keadaan beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan bahwa amal yang dilakukan­nya itu merupakan amal yang diperintahkan serta disyariatkan dari sisi Allah. Maka Allah berjanji akan memberinya kehidupan yang baik di dunia, dan akan memberinya pahala yang jauh lebih baik daripada amalnya kelak di akhirat.

Pengertian kehidupan yang baik ialah kehidupan yang mengandung semua segi kebahagiaan dari berbagai aspeknya. Telah diriwayatkan dari Ibnu Abbas dan sejumlah ulama, bahwa mereka menafsirkannya dengan pengertian rezeki yang halal lagi baik.

Dari Ali ibnu Abu Talib, disebutkan bahwa dia menafsirkannya dengan pengertian al-qana’ah (puas dengan apa yang diberikan kepadanya). Hal yang sama telah dikatakan oleh Ibnu Abbas, Ikrimah, dan Wahb ibnu Munabbih.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari ibnu Abbas, bahwa makna yang dimaksud ialah kebahagiaan. Al-Hasan, Mujahid, dan Qatadah mengatakan.”Tiada suatu kehidupan pun yang dapat menyenangkan seseorang kecuali kehidupan di dalam surga.”

Ad-Dahhak mengatakan, makna yang dimaksud ialah rezeki yang halal dan kemampuan beribadah dalam kehidupan di dunia. Ad-Dahhak mengatakan pula bahwa yang dimaksud ialah mengamalkan ketaatan, dan hati merasa lega dalam mengerjakannya.

Tetapi pendapat yang benar tentang makna kehidupan yang baik ini menyatakan bahwa pengertian kehidupan yang baik mencakup semua yang telah disebutkan di atas.

Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad disebutkan bahwa:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يَزِيدَ، حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ أَبِي أَيُّوبَ، حَدَّثَنِي شُرَحْبِيلُ بْنُ شَرِيكٍ، عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ الحُبُلي، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمرو أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “قَدْ أَفْلَحَ مَنْ أَسْلَمَ ورُزق كَفَافًا، وقَنَّعه اللَّهُ بِمَا آتَاهُ”.

telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Yazid, telah menceritakan kepada kami Sa’id ibnu Abu Ayyub, telah menceritakan kepadaku Syurahbil ibnu Syarik, dari Abu Abdur Rahman Al-Habli, dari Abdullah ibnu Umar. bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:Sesungguhnya beruntunglah orang yang telah masuk Islam dan diberi rezeki secukupnya serta Allah menganugerahkan kepadanya sifat qana’ah terhadap apa yang diberikan kepadanya.

Imam Muslim meriwayatkannya melalui hadis Abdullah ibnu Yazid Al-Muqri dengan sanad yang sama.

Imam Turmuzi dan Imam Nasai telah meriwayatkan melalui hadis Ummu Hani’, dari Abu Ali Al-Juhani, dari Fudalah ibnu Ubaid yang menceritakan bahwa ia pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda:

“قَدْ أَفْلَحَ مَنْ هُدي إِلَى الْإِسْلَامِ، وَكَانَ عَيْشُهُ كَفَافًا، وَقَنِعَ به”.

Sesungguhnya beruntunglah orang yang diberi petunjuk kepada Islam, sedangkan rezekinya secukupnya dan ia menerimanya dengan penuh rasa syukur.

Imam Turmuzi mengatakan, hadis ini berpredikat sahih.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ، حَدَّثَنَا يَزِيدُ، حَدَّثَنَا هَمَّام، عَنْ يَحْيَى، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إن اللَّهَ لَا يَظْلِمُ الْمُؤْمِنَ حَسَنَةً يُعْطَى بِهَا فِي الدُّنْيَا [وَيُثَابُ عَلَيْهَا فِي الْآخِرَةِ وَأَمَّا الْكَافِرُ فَيُعْطِيهِ حَسَنَاتِهِ فِي الدُّنْيَا] حَتَّى إِذَا أَفْضَى إِلَى الْآخِرَةِ، لَمْ تَكُنْ لَهُ حَسَنَةً يُعْطَى بِهَا خَيْرًا”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hammam, dari Yahya, dari Qatadah, dari Anas ibnu Malik yang menceritakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:Sesungguhnya Allah tidak akan menganiaya orang mukmin dalam suatu kebaikan pun yang Dia berikan kepadanya di dunia dan Dia berikan pahalanya di akhirat. Adapun orang kafir, maka ia diberi balasan di dunia karena kebaikan-kebaikannya, hingga manakala ia sampai di akhirat, tiada suatu kebaikan pun yang tersisa baginya yang dapat diberikan kepadanya sebagai balasan kebaikan.

Hadis ini diketengahkan secara munfaridoleh Imam Muslim.

Layanan Customer servis cuma tempelan di bungkus ?

Pagi ITU seperti biasa istri nyediain kudapan sebagai pendahuluan minum kopi ,istri belanja di toko sekalian beli biskuit Roma Malkist kesukaan kami. Alangkah kecewanya kami pas bungkusnya kubuka lha kok isinya seperti INI

Tak menunggu lama aku langsung menghubungi alamat email yang tertera di bungkusnya Customer@Mayora.co.id dengan iktikad baik agar PT.Mayora Indah Tbk memperhatikan produk-produknya agar tak ada lagi Konsumen yang kecewa seperti aku Dan ada permohonan maaf dari staf CS karena membuat aku selaku Konsumen rugi.

Tapi setelah sekian jam gak ada response ,ucapan terimakasih karena telah diperingatkan Dan permintaan maaf. Aku jadi suuzon perusahaan semegah Mayora staff CS-nya lambat/tidak  merespon komplain pelanggan,ada APA? Aku sadar ,mungkin aku cuma Konsumen ecek-ecek gak Ada artinya,toh masih banyak pelanggan lainnya Sumber omzet milyaran ,apalah diri ini.

Bayangan ada interaksi antara Produsen Dan Konsumen pun pupus. Alamat email di bungkus ITU ternyata cuma hiasan biar dianggap Produsen yang interaktif ,penuh kehangatan, keramahan.

Memang harga Malkist Roma dalam kemasan ITU cuma 6000,kalau isi 5 berarti harga 1 cracker sama dengan 1200 rupiah, hilang 1 atau setengah cracker bila terjadi pada berdus-dus berapa total keseluruhan kerugian Konsumen?. Konsumen kecil tetap Konsumen yang punya hak.

Dan seperti tercantum dalam UU Perlindungan Konsumen diatur sebagai berikut :

PERBUATAN YANG DILARANG BAGI PELAKU USAHA
Pasal 8

(1) Pelaku usaha dilarang memproduksi dan/atau memperdagangkan barang dan/atau jasa yang: 
a.tidak   memenuhi   atau   tidak     sesuai   dengan   standar   yang   dipersyaratkan   dan ketentuan peraturan perundang­undangan; 

b.tidak sesuai dengan berat bersih, isi bersih atau netto, dan jumlah dalam hitungan sebagaimana yang dinyatakan dalam label atau etiket barang tersebut;

c. tidak   sesuai   dengan   ukuran,   takaran,   timbangan   dan   jumlah   dalam   hitungan menurut ukuran yang sebenarnya;

d. tidak sesuai dengan kondisi, jaminan, keistimewaan atau kemanjuran sebagaimana dinyatakan dalam label, etiket atau keterangan barang dan/atau jasa tersebut .

e.tidak sesuai dengan mutu, tingkatan, komposisi, proses pengolahan, gaya, mode, atau penggunaan tertentu sebagaimana dinyatakan dalam label atau keterangan barang dan/atau jasa tersebut;

f.tidak sesuai dengan janji yang dinyatakan dalam label, etiket, keterangan, iklan atau promosi penjualan barang dan/atau jasa tersebut.

g.tidak   mencantumkan   tanggal   kadaluwarsa   atau   jangka   waktu   penggunaan/ pemanfaatan yang paling baik atas barang tertentu; 

h.tidak   mengikuti   ketentuan   berproduksi   secara   halal,   sebagaimana   pernyataan “halal” yang dicantumkan dalam label;
i.tidak   memasang   label   atau   membuat   penjelasan   barang   yang   memuat   nama barang,   ukuran,   berat/isi   bersih   atau   netto,   komposisi,   aturan   pakai,   tanggal pembuatan, akibat sampingan, nama dan alamat pelaku usaha serta keterangan lain untuk penggunaan yang menurut ketentuan harus dipasang/ dibuat; 
j.tidak   mencantumkan   informasi   dan/atau   petunjuk   penggunaan   barang   dalam bahasa Indonesia sesuai dengan ketentuan perundang­undangan yang berlaku. 
(2) Pelaku usaha dilarang memperdagangkan barang yang rusak, cacat atau bekas, dan tercemar tanpa memberikan informasi secara lengkap dan benar atas barang dimaksud. 
(3) Pelaku  usaha  dilarang  memperdagangkan  sediaan  farmasi  dan  pangan  yang  rusak, cacat   atau   bekas   dan   tercemar,   dengan   atau   tanpa   memberikan   informasi   secara lengkap dan benar. 

(4) Pelaku   usaha   yang   melakukan   pelanggaran   pada   ayat   (1)   dan   ayat   (2)   dilarang memperdagangkan   barang   dan/atau   jasa   tersebut   serta   wajib   menariknya   dari peredaran. 

 Dan beginilah tanggungjawab Produsen :

Meski dapat response Dari pihak Mayora selang 48 jam lebih tapi tetap patut diapresiasi. Cuma response cepat dan Kata maaf yang kami mau,kami bisa saja menuntut ganti rugi tapi apalah artinya.

Pada hari berikutnya kami beli lagi Malkist Roma di Alfamart karena ITU barang memang kesukaan kami

Daya Beli Orang RI Diprediksi Menguat di 2018,InsyaAllah

– Masalah daya beli lemah mewarnai menjadi perbincangan hangat hingga menjelang akhir 2017. Lantas, apakah masalah daya beli lemah akan berlanjut di 2018?

Menurut Head of Intermediary Business Schroders Indonesia, Teddy Oetomo, biasanya daya beli akan menguat selama satu tahun jelang tahun politik alias pemilu. Seperti diketahui 2019 adalah tahun politik karena ada pilpres dan pemilihan legislatif.

Selain itu, di 2018 nanti sejumlah daerah menggelar pilkada. Contohnya Jawa Timur, Jawa Barat, dan Jawa Tengah.

“Kalau ada kampanye, uangnya yang berputar cukup besar. Menurut data perekonomian juga terpusat di 3 region itu, totalnya 36%. Lalu 40% populasi Indonesia juga ada di 3 wilayah itu. Jadi konsumsi rumah tangga akan naik tahun depan,” tutur Teddy di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Jumat (13/10/2017).

Selain itu, kata Teddy, biasanya satu tahun sebelum musim politik belanja pemerintah juga akan meningkat dari biasanya. Apalagi pemerintah saat ini masih menggenjot proyek-proyek strategis infrastruktur.

“Berdasarkan data satu tahun sebelum musim pemilu seperti 2013, 2008, 2003 naik. Karena ya biasa, sebelum keluar, pemerintah keluarkan duit bangun ini itu, berharap bisa terpilih lagi,” tambahnya.

Menurut data Schroders pertumbuhan daya beli masyarakat pada 2003, 2008 dan 2013 rata-rata mencapai 5,5%. Lalu untuk pertumbuhan belanja pemerintah juga meningkat pada 2003 sebesar 12,5%, 2008 sebesar 17,5% dan 2013 sebesar 5%.

Namun pertumbuhan ekonomi di satu tahun sebelum pemilu cenderun menurun, seperti pada 2008 yang hanya tumbuh 6,1% lebih rendah dari tahun sebelumnya 6,3%. Begitu juga pada 2013 yang tumbuh 5,72% lebih rendah dibanding 2012 sebesar 6,23%.

Tapi, kata Teddy, faktor faktor pemicunya adalah penurunan nilai ekspor. BPS mencatat nilai ekspor pada Desember 2008 minus 9,57%. Sementara pada Desember 2013 meningkat 6,56%, namun pada awal 2013 sempat minus.

“Kalau ekspor biasanya justu menguat setelah pemilu. Kalau daya beli dan belanja pemerintah turun setelah pemilu,” tukasnya.

Schroders memprediksi pertumbuhan ekonomi 2018 sama dengan prediksi Bank Indonesia (BI) dalam rentang 5,1-5,5%. “Kami memprediksi sama dengan BI,” tambahnya.

Untuk tahun depan, menurut Teddy, pihaknya itu akan fokus berinvestasi pada instrumen pasar modal (equity). Sebab instrumen pasar modal searah dengan pertumbuhan ekonomi.

“Kita selalu berusaha lebih baik dari indeks. Kalau ekonomi membaik itu equity lebih baik dari bond (obligasi). Kalau ekonomi turun sebaliknya. Karena tahun depan kami yakin membaik maka kemungkinan equity akan lebih baik dari bond,” tandasnya. 

Sumber : Detikcom

Coca Cola dan Keangkuhan Perusahaan Besar,curhatan pengecer & Konsumen

Sumner : Okezone.com

Minggu 22 Juni 2008, 21:45 WIB

Saya merasa terkesan sekali dengan cara-cara Marketing Coca-Cola di Pekanbaru. Setelah 1 tahun menjadi pelanggan pengecer Coca-cola, dimana setiap minggu kami hanya menghabiskan 4 krat FreshTea, tidak ada yang signifikan memang bagi pemasukan Perusahaan sebesar coca-cola, pada suatu hari datang tim distribusi menawarkan lemari pendingin dengan syarat: Kami “harus” membeli 10 krat sebagai kompensasi mendapatkan pendingin tersebut. Karena memang tidak mungkin mengadakan stock sebanyak itu, karena kebutuhannya memang tak lebih dari 4 krat seminggu.

Lalu saya katakan, kalauu memang ada kebijakan sebagai promosi dari pihak Coca-cola, tidak ada salahnya bahwa tidak harus menambah 10 krat lagi. Lalu dijawab oleh juru bicara tim ini ( bahasanya memang “pasaran” karena mereka ini jelas kurang terdidik secara akademis dan komunikasi

” OH tidak pak, COCA COLA TIDAK PERLU LAGI PROMOSI, KARENA COCA COLA SUDAH EKSIS, JADI INI HANYA KESEMPATAN BAPAK SAJA MENDAPATKAN PENDINGIN INI”.

 Karena bernegosisasi dengan bahasa orang pasaran ini, langsung saya jawab mantap, ” OH BEGITU, MEMANG PENJUALAN 4 KRAT PERMINGGU INI TAK KAN MEMPENGARUHI PENJUALAN COCA COLA DI PEKANBARU, JADI SAYA PUTUSKAN TIDAK JADI MENGAMBIL PENDINGIN ITU, SILAKAN SAJA MUNGKIN DI TEMPAT LAIN”.

Berita Rekomendasi

Terima Kasih PT AHM

Pelayanan Inul Vista, Payah!

Alangkah naifnya ujung tombak Coca Cola, sebuah perusahaan multi nasional, hanya mengandalkan orang-2 seperti preman ini, kasihan sekali. Untung saja usaha saya tidak tergantung kepada produk mereka, kalau iya entah apa jadinya.

Semoga Coca Cola semkain besar dan semakin baik SDM-nya. Dan saya sendiri, semenjak membaca temuan bahwa minuman Coca-cola ( ber cola ) sanggup mematangkan sepotong daging apabila sepotong daging dimasukkan kedalam gelas, lalu dituangkan cola cola, saya tidak lagi meminum coca cola. Untuk teh sebenarnya saya lebih suka teh merk lain..dan teh hijau tentunya.

Semoga, bagi yang selama ini terlalu fanatik sama produk coca-cola hendaknya mampu berpikir lagi, bahwa berapa banyak rupiah yang dibawa ke Amerika? Hanya dari menjual minuman, dan mereka bahkan bisa arogan pula. A’uuzbillah minzalik.

TRISTAN

Payung Sekaki Riau, Pekanbaru

Telp +6281371052767

Distributor Aqua Pekalongan Meremehkan Pengecer Kecil

Sabtu 14 November 2009, 17:54 WIB
Kami adalah toko pengecer yang menjual Aqua Galon. Sudah hampir 1 bulan kami memesan Aqua Galon karena stock kami sudah habis. Tapi sampai saat ini tidak pernah kami dapatkan. Alasannya barangnya kosong, padahal setiap hari kami melihat beberapa truk yang mengangkut penuh Aqua Galon. Pelanggan kami banyak yang beralih ke depot isi ulang.

Bagaimana manajemen Aqua mengatur distribusinya? bukankah justru pengecer seperti kami yang lebih berperan dalam memasarkan produk Aqua? Kami benar-benar kecewa! Apakah hanya toko-toko besar saja yang diprioritaskan? Lalu buat apa ada canvasser?

Berkah

Alamat: Wiradesa, Pekalongan

berkah_wrds@yahoo.co.id. 

XL dan Esia Memaksakan Pemasangan RBT

Rabu 23 Desember 2009, 09:19 WIB

Pada beberapa waktu yang lalu, XL saya tiba-tiba terdapat RBT. Tetapi karena tidak ada petunjuk cara meng-unreg dalam bentuk SMS pemberitahuan, terpaksa dibiarkan hingga akhirnya pulsa saya terpotong untuk perpanjangan selama satu bulan. Saya terpaksa bertanya dengan beberapa teman terutama yang mempunyai gerai ponsel untuk mengetahui cara penonaktifan RBT yang jelas-jelas tidak saya pilih.

Ternyata hal yang sama terjadi pada Esia saya semalam. Tanpa pemberitahuan apa-apa, saya mendapatkan SMS bahwa pulsa saya terpotong digunakan untuk pengaktifan RBT yang jelas-jelas sekali lagi saya tidak pernah pilih atau minta untuk diaktifkan. Beruntungnya Esia masih memberikan cara untuk penonaktifannya, tetapi sepertinya halnya XL saya harus mencari tahu kode RBT saya untuk penonaktifannya yang dilakukan dengan cara men-SMS ke operatornya.

Berita Rekomendasi

Tanggapan Telkomel untuk Bapak Elfri Vincent LS

Opera Sabun Indosat dan SMS Premium 7337

Ternyata hal yang sama baru saja terjadi pada teman sekantor saya yang menggunakan Esia. Dan langsung mengajukan komplain ke Esia dan diterima oleh Bapak Angga. Apakah begini cara mencari tambahan dana untuk membiayai operasional perusahaan selular di Indonesia, dengan memaksakan pelanggan untuk memasang RBT tanpa diminta.

Bagi saya pulsa yang terlanjur dirampas paksa akan saya ikhlaskan dengan harapan semoga bisa berguna bagi mereka yang mencari pendapatan dengan cara-cara yang tidak pantas. Tetapi yang menjadi pemikiran saya, bayangkan jika ada sejuta pelanggan yang ditarik secara paksa seperti saya, berapa miliar pendapatan operator selular itu dalam sebulan?

Tolong YLKI untuk menindak perusahaan operator selular yang bertindak secara semena-mena seperti ini. Bukankah ada peraturan yang mengatur semua ini, kenapa masih bisa terjadi hal seperti ini yang dilakukan oleh perusahaan besar seperti mereka. Sekian dan terima kasih.

Hengky Hartanto

Jl Taman Jeruk I/43, Bojong Indah, Cengkareng, Jakarta Barat

08561012829

hank_jkt@yahoo.com

Ini Penyebab Nilai Bitcoin Tembus Rp 74 Juta per Keping

​- Sumber : Detikcom 

Nilai tukar mata uang digital atau Bitcoin per 13 Oktober 2017 menurut data Bitcoin Indonesia saat ini sudah di harga Rp 73,9 juta per kepingnya.

Menanggapi hal tersebut, CEO Bitcoin Indonesia Oscar Darmawan menjelaskan peningkatan harga yang signifikan terjadi karena pasar merespons positif terkait Jepang yang sudah melegalkan Bitcoin sebagai mata uang resmi.

“Faktor pertama karena di Jepang Bitcoin sudah dilegalkan 100% bahkan exchangeer yang bergerak di digital currency,” kata Oscar kepada detikFinance , Jumat (13/10/2017).

Oscar menjelaskan, faktor kedua penyebab kenaikan harga terjadi karena belakangan ini perkembangan teknologi Bitcoin makin baik dan stabil.

“Sehingga memunculkan permintaan yang besar di kalangan masyarakat,” tambah dia.

Bitcoin dikembangkan pada 2009, namun pada akhir Agustus 2013 nilai total Bitcoin yang beredar sudah melebihi US$ 1,5 miliar dengan total transaksi pertukaran bernilai jutaan dolar setiap harinya.

Sedangkan di Indonesia berdasarkan laman resmi bitcoin.co.id ada sekitar 149 toko baik online maupun offline yang sudah menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran. Lokasi tersebar di seluruh Indonesia. Toko juga bervariasi mulai dari restoran, rental mobil, layanan isi ulang pulsa sampai toko souvenir. 

BI Tetap Larang Penggunaan Bitcoin di RI

Jakarta – Bank Indonesia (BI) melarang penggunaan Bitcoin sebagai alat tukar di Indonesia. Penggunaan bitcoin sebagai alat transaksi dilarang di dalam Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran (PJSP).

“Kita melarang Bitcoin untuk ditransaksikan di PJSP, Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran. Artinya ya kalau di luar PJSP dia melakukan at their own risk ,” kata Direktur Eksekutif Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran, Eny V Panggabean, di sela seminar Indonesia Banking Expo 2017 di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Selasa (19/9/2017).

Eny menambahkan, transaksi Bitcoin biasanya dilakukan oleh kedua belah pihak yang sama-sama mengoleksi Bitcoin. Hanya saja Bitcoin tidak masuk ke dalam alat transaksi yang sah diatur oleh BI.

“Itu kan biasanya untuk transaksi bersifat bilateral dan investasi masing-masing, kaya emas aja. Kalau kamu perlakukan dia seperti itu kan boleh saja kamu mau simpan uangmu di situ,” tutur Eny.

Dilarangnya penggunaan Bitcoin sebagai alat transaksi yang sah resmi diatur dalam undang-undang. Transaksi yang diperbolehkan dilakukan di Indonesia hanya rupiah.

Berbeda dengan mata uang asing yang bisa ditukar nilainya di money changer , sebab penerbitan uang asing dilakukan oleh bank sentral. Sedangkan Bitcoin tidak memiliki regulator yang mengatur.

“Kan tidak ada regulatornya kalau Bitcoin. Bitcoin sifatnya hanya adalah bilateral. Makanya negara-negara lain kebanyakan juga menganggap itu komoditas masing-masing,” tutur Eny.

Dilarang di China, Bitcoin ‘Kabur’ ke Jepang
Tokyo – Otoritas China melarang semua transaksi yang berkaitan dengan Bitcoin mulai Oktober 2017. Mata uang virtual alias cryptocurency itu akhirnya ‘kabur’ ke negara tetangga, yaitu Jepang.

Sekarang Negeri Sakura itu menjadi pasar terbesar Bitcoin dengan pangsa 50,75% dari seluruh transaksi Bitcoin dunia. Analis sekaligus Komisaris BitFury, George Kikvadze, menyatakan para trader Bitcoin yang biasa berdagang di China kini hijrah ke Jepang.

Seperti dikutip dari Reuters, Senin (18/9/2017), pekan lalu dua pasar Bitcoin terbesar China menyatakan berhenti beroperasi mulai akhir September 2017.

Tak lama setelah kabar tersebut, nilai tukar mata uang virtual itu langsung jatuh ke kisaran US$ 2.900 atau Rp 38 jutaan. Dan ini terjadi hanya dalam jangka waktu 3 hari saja.

Baca juga: Harga Bitcoin Jatuh dari Rp 54 Juta ke Rp 38 Juta Dalam 3 Hari

Setelah itu, otoritas China akhirnya menginzinkan OKCoin dan Huobi untuk melayani transaksi Bitcoin hingga akhir Oktober 2017.

Berita ini direspons positif oleh para pengguna Bitcoin sehingga nilainya kembali naik ke kisaran US$ 3.850 atau sekitar Rp 50 jutaan.

Pekan lalu China masih menguasai 24% transaksi Bitcoin dunia. Sekarang ini pangsanya turun menjadi hanya 6,4% saja menjelang pelarangan total bulan depan.

Baca juga: Mengapa China Larang Transaksi Bitcoin?

Beijing – Salah satu uang virtual alias cryptocurrency yang sedang populer, Bitcoin, sedang mengalami penurunan nilai tukar. Kebijakan China jadi alasannya.

Pemerintah China mengeluarkan kebijakan yang melarang transaksi initial coin offerings (ICO). Larangan tersebut dikeluarkan bukan tanpa alasan.

Seperti dikutip dari Reuters, Jumat (15/9/2017), ada beberapa alasan Negeri Tirai Bambu melarang transaksi Bitcoin.

Mata uang virtual susah dikontrol

Nilai tukar Bitcoin naik dan turun murni mengikuti mekanisme pasar. Pemerintah tidak bisa mengontrol nilai Tukarnya. 

tidak seperti yuan terhadap dolar AS. Pemerintah tidak suka sesuatu yang tidak bisa diatur.

Mudah dipakai untuk penipuan

Bagi beberapa orang yang mengerti pergerakan Bitcoin, bisa jadi investasi yang menguntungkan. Namun bagi yang tidak mengerti bisa jadi ikut-ikutan dan menitipkan uangnya untuk beli Bitcoin lewat sembarang tempat sehingga bisa terjadi penipuan.

Merusak dunia investasi

Bitcoin berpotensi bubble dan pecah setelah banyak makin populer dan banyak orang ingin punya. Terbukti dengan nilainya yang meroket dari

Rp 10 juta menjadi Rp 60 juta hanya dalam waktu 8 bulan saja. Ketika gelembung pecah dan harga jatuh, investor akan dirugikan.

China jadi pusat transaksi mata uang virtual

Dua pasar Bitcoin terbesar dunia ada di China. 

Bayangkan berapa kerugian yang diderita China ketika terjadi bubble dan pecah.

China ingin bikin uang virtual sendiri

Bukan tidak mungkin China ingin membuat cryptocurrency sendiri yang dapat legalitas pemerintah. Selama ini banyak hal dilarang di China, ujung-ujungnya mereka bikin sendiri.

Dipakai transaksi ilegal

Transaksi Bitcoin sulit dilacak. Hal itu dimanfatkan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab untuk pencucian uang, penjualan narkoba, penyelundupan, dan aktivitas ilegal lainnya.